BEKERJA SAMBIL KULIAH?

Bekerja sambil melanjutkan kuliah lagi itu merupakan pencapaian terbaik saya. Bisa dibilang susah susah gampang. Selain dari segi waktu, ada juga biaya yang gak murah hehe.

Saya yang menjadi lulusan diploma dari salah satu akdemi naungan kementerian perindustrian dengan lulusan manajemen industri. Hampir 5 tahun saya bekerja dan baru melanjutkan lagi untuk menjadi sarjana. Sangking asyiknya bekerja sampai baru diingatkan oleh salah satu teman kuliah dulu kenapa gak dilanjutkan. Saya mencari berbagai macam universitas yang dapat menerima menjadi mahasiswa ekstensi dengan jurusan diploma saya yaitu Teknik Industri. Beberapa universitas berikut membuka ekstensi jalur tersebut seperti Universitas Pancasila, Universitas Muhamadiyah Jakarta, dan Universitas Mercubuana. Semua lokasi memang di jakarta karena dekat dengan kantor.

Percobaan pertama

Setelah menimbang ingin melanjutkan dimana, akhirnya coba di Universitas Pancasila. Saya melakukan tes seleksi pada penerimaan mahasiswa baru. Saya mengikuti tes tersebut dan dinyatakan lulus. Kemudian dilakukan pendaftaran ulang. Nah semua berubah ketika melakukan pendaftaran ulang tersebut. Dari proses konversi nilai dari diploma agak ribet karena lulusan dari kampus saya sebelumnya cuman sedikit dan lumayan banyak mata kuliah yang harus dikonversi. Estimasi lulusnya juga 2 tahun. Terus juga kayak gak efektif gitu prosesnya dilempar kesana kemari juga dibagian tata usaha / akademik (persyaratan kurang dan memakan waktu lama mengurusnya). Selain itu pertimbangan lainnya adalah karena salah satu jadwal kuliah dilakukan di hari kerja yaitu selasa dan kamis. Sisanya di hari sabtu. Yang artinya tatap muka terus. Makin tepar juga yang ada.

Percobaan kedua

Kampus selanjutnya yang membuka jurusan ekstensi Teknik Industri ada di Universitas Muhamadiyah Jakarta. Eh pas mau daftarTernyata prodinya sudah tidak lagi membuka mahasiswa ekstensi. Info juga teman saya menjadi angkatan ekstensi terakhir.

Makin malas deh yah..

Percobaan Ketiga

Iseng saya buka web Universitas Mercu Buana yang Karyawan. Lihat prodi yang ada ternyata bisa menerima mahasiswa ekstensi dan pendaftarannya juga bisa dilakukan pada semester genap atau ganjil. Saya mendaftarkan diri ke umb cabang menteng karena saya pikir kampus tersebut dekat kampus dan bisa naik kereta. Saya melakukan pendaftaran, tes juga, sampai melengkapi persyaratan dilakukan melalui email. Info juga dari bagian pendaftarannya untuk ditunggu hasilnya apakah lulus atau tidak melalui email atau sms. Cuman saya lupa waktu itu konfirmasi melalui apa haha. Nah terkait prodi yang akan saya lanjutkan ternyata nanti kampusnya bukan di menteng tapi di meruya.

Pusing dong ya, makin pesimis mau lanjut…

Akhirnya saya dinyatakan lulus dan dikonfirmasi untuk melanjutkan ekstensi ke sarjana dengan target 1,5 tahun dengan waktu kuliah tatap muka hanya sabtu dan sisanya elearning.

Sabtu : pilih sesi pagi (07.00 s/d 15.00) / malam (15.00 s/d 22.00)

E-learning : sesuai dengan jadwal matkul dengan cara mengisi forum, quiz, dan unduh modulTatap muka tetap dilakukan juga setiap 1 bulan sekali disesuaikan dengan matkul / dosen

Awalnya terasa berat karena dipikirkan. Memang sih jika memikirikan suatu hal pasti yang ada rasanya berat sekali. Yang dipikirkan yaitu apa iya sanggup mengerjakan tugas ketika kuliah? hari sabtu pasti ke meruya mulai jam 7 pagi?

Ternyata bisa ditempuh selama 1.5 tahun walaupun banyak drama ketika mau sidang. Jadi biasa bangun pagi dan berangkat jam 7 naik bus.

Matkul / Semester

Untuk diawal semester matkul ditentukan oleh prodi dengan maksimal sks dari prodi. Semester selanjutnya dapat memilih sendiri dengan mempertimbangkan berbagai hal. Saya sendiri selalu mengikuti kelas pagi, hanya berbeda di semester akhir dimana seharian penuh dari pagi sampai malam. Anehnya saya merasa capek tapi tidak kurus juga badan ini, efek jajan yang banyak depan umb.

Transportasi

Dari pihak kampus sebetulnya ada transport ke daerah bekasi timur tapi pas awal semester saya mencoba untuk mendaftar dan ternyata kuota tidak memenuhi sehingga di tiadakan bus tersebut -_- transportasi yang digunakan :

  • Bus dari tol bekasi timur menggunakan arimbi / primajasa apapun itu yang penting jurusan Mreak – turun tol kebun jeruk – nyebrang ke arah pegipegi – naik angkot 03 turun depan kampus.
  • Kereta 1 dari stasiun bekasi transit tanah abang – naik di jalur serpong turun kebayoran lama – gojek / grab
  • Kereta 2 dari stasiun bekasi transit tanah abang – naik di jalur tangerang turun rawa buaya – gojek / grab
  • Nebeng temen satu jurusan dari cikarang / bekasi

Sistem Belajar

Karena ambil kelas pagi dari jam 07.00 s/d 15.00. Iya mulai jam segitu dan dosen banyak yang on time mengajar. Ada tiga sesi dalam satu hari. Sisanya elearning melalui website kuliah dari kampus. Ada lab juga untuk kegiatan praktikum. Untuk merubah jadwal ke kelas sore juga bisa kok tinggal minta ke kaprodi dan tata usaha masing-masing jurusan.

Biaya

Untuk biaya tergantung di kesepakatan awal untuk cicilanya tergantung kemampuan finansial mahasiswa. Untuk saya sih cicilan yang dibayar 6 kali dalam satu semester. Bisa mengajukan cuti kalo memang diinginkan.

Overallll…

Walaupun banyak yang bilang cape pikiran, cape biaya, cape raga tapi secara pribadi hanya cape biaya aja. Yang lainnya setelah dijalanin enggak berasa dan punya jaringan lebih luas lagi. Bisa punya teman dari perusahaan lain. Teman gak hanya seumuran tapi lintas angkatan. Dan merasa lebih muda aja walaupun keliatan udah tua 😛

Suatu kebanggan dapat kuliah dengan biaya sendiri tanpa minta ke orang tua. Blessed

HARI KE 3 : SG – MLY

Bangun pagi masih jetlag, solat subuh lalu nanya mau kemana hari ini. Jadi rencana pastinya sih ke merlion. Mandi lalu sarapan bareng orang filipina, auto roaming. Sarapan hanya roti selai kaya dan kopi teh. Karena check out harus jam 10, jadi paginya kita jalan sekitar masjid sultan.

Iseng jalan ternyata deket arab street -_- masih sepi juga jalannya. Orang-orang juga beraktifitas kayak biasa. Jalan disana bersih banget, pohon besar juga jadi adem. Nambah stok foto lagi lalu balik ke hostel untuk packing.

Setelah packing dan checkout jam 10, dibalikin uang deposit nya tanya-tanya boleh gak untuk menyimpan tas dan koper disini dahulu karena kita ingin ke merlion.

“Okay, sure”

Cus ke halte nurut sama aplikasi. Naik bus udah berasa tinggal lama di singapur, gampang ternyata. Berhentilah di halte kebalikannya yang kemarin kita naikin. Mulai jalan dan panas juga, nyebrang jembatan, nyamperin merlion, foto-foto sana sini. Haus dong dan jajan di 711 dekat kolong jembatan.

Ngeliat ada aqua juga produksi sukabumi terus bangga. Mumpung di 711 kan ya cari deh yang aneh-aneh. Eh nemu yakult size dua kali yang di indo terus beli, varian rasanya banyak. Lucu rasanya. Tadinya mau bawa buat oleh-oleh, mengingat pulang enggak bawa bagasi jadinya minum langsung aja di TKP. Pas antri denger suara mbak-mbak medok jawa lagi ngitungin uang buat beli sejenis pop mie 😀 sambil nyantai di bawah kolong nanya ke mama mau kemana habis ini terus diputusin ke sentosa island alias universal studio. Periksa aplikasi nyari rute bus, cus.

Di singapura itu harus kuat jalan asli, dan saya pun suka banget. Jam sudah menunjukkan makan siang, ngelewatin sudirman nya singapura.

Orang-orang pada nyebrang teratur, keren. Karena ke universal studio dengan low budget jadi kita lewat Vivo City. Gede bangettt ngalahin Grand Indonesia ini mah. Mampir sana-sini dulu buat cek harga sekalian bandingin yang di indonesia, harganya sama juga uniqlo ya. Ikutin petunjuk jalan ngarahin ke sentosa island. Sampai di pintu mall keluar terlihat laut dan juga kapal-kapal bersandar. Naik seperti conveyor yang ada di carrefour itu loh, ada yang cepat atau lambat. Dan wajib bawa botol ya buat refill. Ngeliatin lautnya biru hijau gitu. Kagum terus aja deh.

Jalan terus sampai ketemu globe besar tulisan universal studio, foto dong ya enggak masuk karena kayak dufan kata mama. Kelar foto-foto istirahat sebentar duduk sambil tiduran si mama, banyak burung yang nyamperin. Selesai istirahat, masuk ke mall dan cari food court di lantai atas.

Liatin semua tenant kok kebanyakan pork semua … akhirnya nemu restoran padang. Uniknya piring yang disajikan besar, dan porsinya banyak banget. Kelar makan maunya tidur siang, eh malah belanja di daiso. Gede tempatnya dan nemuin barang lucu banyak banget. Borong deh sambil mikir-mikir bagasi. Jadi secukupnya. Nyari musholla enggak ada di dalam mall jadi keluar dulu nyebrang ketemu masjid temenggong, bentuknya enggak kayak masjid.

Balik ke hostel untuk mengambil barang untuk lanjut ke malaysia menggunakan lintas darat alias BUS. Pas sampai di stasiun bugis, balikin kartu STP nya beserta deposit. Lumayan. Tadinya mau jalan dari bugis sampai hostel tapi kok udah capek banget nih kaki, akhirnya tap in pake kartu debit jenius, untungnya bawa dua. Sampai hostel ngambil barang, terus bingung mau ke terminalnya gimana. Memutuskan untuk naik grab, pas buka grab ternyata otomatis berubah sesuai dengan grab yang ada di singapura. Pembayarannya pake jenius lagi, tinggal disambungin aja sama debit card. Otomatis kepotong pake SGD. Mobilnya enak, kenceng banget, enggak macet. Dan lokasinya sebetulnya deket, cuman kalo jalan kaki udah enggak sanggup deh.

Tiket bus udah dipesan pas di Jakarta, jadi disini kayak ke counter bus nya aja gitu verifikasi tiketnya. Tempatnya di golden mile complex, ini tuh kayak PO bus gitu, selain itu ada money changer. Cari counter sri maju, verifikasi tiket onlinenya, disuruh tunggu sampai jam 00.00 dan saya sudah sampai jam 21.00. Lama kan. Kasihan nyokap udah kecapean segala macem. Yauda sekalian nunggu, kita mampir ke 711 jajan makanan. Balik ke counter ternyata masih jam 22.00, nungguin di depan ada teras untuk duduk, ngamatin orang-orang, cerita segala macem. Dan akhirnya sudah jam 24.00, ngantuk banget. Di dalam bus dikirain cuman berdua aja kan, takut kenapa-kenapa gitu. Gak taunya penuh. Koper disimpan bawah bus. Bus berangkat 5 menit, supir sama kondekturnya orang malaysia. Baru berangkat sudah terlelap dengerin lagu melayu. Posisi bener-bener di belakang supir, charger juga ada di kursi. Enak.

Sekitar 15 menit tiba-tiba diteriakin sama kondekturnya.

“IMIGRASI IMIGRATION, IMIGRASI IMIGRATION”

panik dong gimana pas lagi tidur terus diteriakin gitu

“AMBIL BAG BAG”

kesel banget dalam hati ya -_- santai aja gitu kan ya bisa

Buru-buru ambil tas koper, pas turun ternyata di imigrasi singapura, akibat baca blog orang suruh buru-buru kalo udah di imigrasi jadi kita setengah ngantuk setengah buru-buru lari ngikutin orang aja. Pas di Imigrasi ternyata sepi…orangnya ya rombongan kita doang sih, dan gak tau itu di imigrasi mana. Kayaknya Tuas checkpoint. Di imigrasi scan paspor doang yang diinget. Nah kebiasan saya kalo kebangun di jam yang enggak seharunya apalagi kecapean pasti…muntah masuk angin. Ditahan untuk enggak muntah tapi gak bisa hahaha. Bus kita sampai lalu masuk lagi dan letakkan koper seperti pas berangkat. Kondekturnya bilang kalo beberapa menit lagi kita juga akan ke imigrasi malaysia di CIQ Sultan Abu Bakar Tanjung Kupang (CIQ Second Link). Cuman ditanya mau ngapain ke Malaysia, berapa lama, balik darimana. Udah selesai dapat cap. Nungguin bus nya lagi, naik, terus tidur dengan damai.

Welcome Malaysia.

Pembayaran:

  • Jajan 711 Merlion = debit jenius
  • Oleh-oleh + jastip = debit jenius
  • Foodcourt = debit jenius
  • Jajan 711 Golden Mile Complex = debit jenius

HARI KE 2 : SG

Setelah selesai sarapan kita keliling terminal 3 changi, sambil ngeliat orang singapura beraktivitas. Mungkin karena kondisi rumor covid-19 juga yang bikin sepi orang beraktivitas. Jangan lupa selalu mengisi air di spot khusus.

Berhubung kita sewa tempat stay di ABC hostel jam check in 2 siang dan di itinerary kita kosong dari pagi sampai waktu check in terus kepikiran untuk ke Merlion. Untuk guide map menggunakan aplikasi gothere.sg lite tapi ini hanya untuk iphone saja, dan keakuratannya 100% apalagi sebagai pengguna transportasi umum di singapura. Jadi gak pake free map yang ada di bandara.

Ikutin aja petunjuk jalan yang ada di changi, sampai ketemu loket MRT. Jadi emang harus naik mrt dulu untuk nyambung ke jalur lainnya. Di aplikasinya udah jelas banget diarahin untuk transit atau enggak. Karena tujuannya merlion jadi turun di stasiun Rafless Place, transit di tanah merah nyambung lagi di sisi lain menggunakan green line. Dilanjut jalan kaki dari Rafless Place ke Merlion.

Nah berhubung kita enggak lama di singapura jadi kita beli STP (Singapore Tourist Pass) untuk dua hari saja karena besoknya kita lanjut ke Malaysia. Dengan harga 16 SGD per kartu dan sudah deposit 10 SGD. Transaksinya ada dua macam yaitu di loket dan vending machine. Karena males pakai cash jadi gunain debit jenius. Langsung otomatis kepotong yang SGD. Keluar kartunya, tap in. Sebagai pengguna commuterline pasti tidak akan bingung.

Isenglah saya karena katanya bisa juga debit jenius sebagai tap in di MRT. Eh, berhasil.

Stasiunnya besar, ada dua jalur datang dan pergi. Langsung naik deh. Di MRT nya sepi. Sampai dua stasiun, tanah merah kitapun transit. Karena tiba-tiba ingin buang air kecil akhirnya keluar stasiun dulu. Toiletnya di luar stasiun. Dan toiletnya wanitanya … tidak ada air. Ku terdiam, mengambil tisu, googling dan melakukan seperti orang singapura. Kaget, kok beda ya sama changi airport. Laporan ke mama dan ikutan kaget sambil nahan pipis.

Kita naik ke arah rafless place dan penuh orang berangkat kerja. Sampai bugis baru sepi bisa duduk. Hp sudah hampir habis batrenya. Power Bank habis, cari colokan tapi gak naik persennya, mama hp nya juga low tapi lupa bawa kabel cuman kepalanya aja. Beli di 711. Lumayan mahal …

Keluar stasiun mencoba jalan kaki sambil bawa koper ke merlion dan lumayan jauh ternyata. Duduk-duduk di taman, foto-foto di taman, capek juga di taman. Gagal ke merlion dan nyari bus ke hotel yang ada di daerah bugis. Nungguin di halte Esplanade Bridge, ngikutin bus yang sesuai di aplikasi. Tapi kok lewat terus ya … sampai bingung apa iya bus nya enggak ngangkut penumpang dan hanya menurunkan aja. Tiba-tiba disamperin bapak-bapak pakai peci, ditanyain mau kemana pakai bahasa inggris.

“Where are you going?”

“Koboor”

“No, i mean masjid sultan”

“Ahhh, muslim. Me too. Take bus number 10, and then you cross to sultan. Where are you form?”

“Ahhh okay, we are from Indonesia”

“Yess most muslim there, *ngobrol sama mama sambil ceritain populasi muslim di singapura*”

*gue sibuk pantau hp sama bus sampai datang”

“That bus, enjoy singapore and bye bye bye”

“byeee”

Dan ternyata kalo haltenya sepi kita perlu berdiri dipinggir trotoar sambil melambaikan tangan untuk berhentiin busnya

Tap in pakai STP. Adem. Ngantuk. Mencoba merem. Eh 5 menit udah sampai haltenya.

Nyebrang ke arah lain, ngeliatain orang pada teratur, monangess bekasi kapan kayak gini.

Nyari hostelnya tanya-tanya resepsionis ternyata bisa untuk titipin tas/koper sambil nunggu jam check in. Tau gitu dari pagi aja T_T. Sempetin duhur di masjid sultan, adzan engga kedengeran tapi. Di masjid sultan ketemunya orang melayu malaysia. Masjid tertua juga tapi masih bagus. MasyaAllah.

Laper dong mau makan siang, cari makanan dan banyak banget restoran arab. Ketemu masakan melayu, bayar pakai cash, porsi banyak. Di restoran Kampoong Glam Cafe. Balik ke hostel, check in dan tidur siang.

Bangun kesorean dan itinerary mau ke merlion tapi gak jadi akhirnya ke central perk. Tujuan utama saya bertemu dengan f.r.i.e.n.d.s dan printilannya. Naik dari depan hostel halte Bef Sultan Mque, lupa naik bus nomor berapa. Sampai di deket daerah Clarke Quay, berhenti di halte Opp State Ct lalu jalan kaki sampai Central Perk. Sepanjang jalan banyak orang tionghoa sambil minum-minum nyanyi, kita jalan santuy sambil ngeliatin budaya di sini. Sampai central perk pesan dua minuman, teh dan kopi, mihil, seneng bisa foto-foto di tempatnya f.r.i.e.n.d.s.

Sampai jam 7 malam puas, balik naik bus lagi dari Ctrl Sq ke arah bugis. Mampir lah ke bugis junction, beli oleh-oleh gantungan kunci pernaka pernik sambil jajan makanan. Jajan jus buah.

Balik naik bus lagi yang hanya satu halte. Karena sudah malam juga dan sudah lelah. Sempetin makan lagi di restoran kampoong glam, eh malah rame orang-orang. Dan hujan, fix tidur istirahat untuk besok hari.

Sampai hotel mencoba charge hp tapi enggak mau naik lagi persennya. Gak taunya rusak. Bingung mau beli dimana, keingetan di depan hotel ada 711. Beli deh, kena 300rb…tapi awet sampai sekarang sih.

Pembayaran :

  • STP 2 hari = 16 SGD x 2 by debit jenius
  • Charger android = debit jenius
  • Lunch kampoong glam = tunai
  • Teh dan kopi central perk = debit jenius
  • Jajan di bugis = tunai
  • Oleh-oleh di bugis = debit jenius
  • Dinner kampoong glam = tunai
  • Charger iphone = debit jenius

HARI KE 1 : JKT- SG

Berangkat naik damri dari terminal damri kayuringin. Enggak terlalu penuh bus nya karena corona di Indonesia hanya baru rumor dan berita. Bandara soetta dibuka tapi sepi.

Sampai di terminal 2 soetta, sempet makan di Solaria dulu. Perut kenyang, hati nyaman.

Karena baru pertama kali naik pesawat keluar negeri jadi langkahnya sama pada umumnya, beda di imigrasi saja.

  • Kondisi sudah mulai periksa suhu di awal masuk oleh petugas
  • Cari counter maskapai jet star, diperiksa kopernya untuk dipastikan tidak membawa cairan 100ml, lalu ditimbang kopernya, over capacity karena bawa kamera dslr juga dua lensa :)) , kena denda deh (kurang lebih seharga 1 tiket), koper masuk bagasi. Mama mencoba menghibur, tetap saja misuh sepanjang masuk ke pesawat
  • Diperiksa imigrasi, pass
  • Sempetin solat isya
  • Menunggu di departure gate karena sudah call
  • Periksa suhu badan
  • Minum tolak angin, perbanyak istighfar

Pramugari nya cukup aware dengan orang-orang yang agak rese ya, kayak tasnya enggak mau masuk kabin sampai pakai headset. Perjalanan malam itu semua orang tertidur kecuali saya yang banyak istighfar karena kondisi hujan.

Sampai changi sinyal XL hilang, pertama yang saya lakukan ya isi air gratis pake botol lipat. Kemudian ke toilet, kloset duduk sama seperti di Indonesia. Sepi bandaranya mungkin karena sudah malam menuju pagi juga. Ganti kartu sim menggunakan javamifi, langsung berubah ke provider lokal di singapore, StarHub. Koneksi kencang, batrai yang langsung drop.

Niatnya yang dari awal memang backpacker dan sudah disetujui sama mama juga akhirnya kita keluar dari terminal 2. Kita kebingungan mencari koper dan conveyor juga enggak ada. Baru deh keliatan kopernya pas keluar, sendirian aja.

Nyari kursi yang ada tempat charger, banyak kok karena mungkin sepi. Yang tiduran juga banyak. Mama akhirnya nyari bangku, ketiduran capek, gak tega mau cari hotel aja. Tapi katanya :

“Gak apa-apa, ini nyaman kok”

Eh iya dong ternyata tidur pules sampai subuh waktu singapura. Sayanya yang gak bisa tidur karena harus tetap jagain koper. Nyari musholla ternyata ada di dalam gate. Solat di tempat bangku-bangku yang ada karpetnya sambil modal arah mata angin dari aplikasi hp. Wudhu di toilet karena sepi, basuh kaki pakai wastafel cuci tangan.

Kapan lagi kan keliling mall pagi buta. Sambil lihat-lihat toko branded. Oh iya kalo tidur di sekitar gate masih boleh tapi kalo kalian tidur di bangku enak di dalam mall hati-hati dimarahin security. Security banyak yang muter buat inspeksi orang-orang yang merem.

Jam 6 pagi dan ternyata masih gelap, lupa kalo beda 1 jam sama indonesia. Jadi wajar aja. Lihat air terjun jewel ternyata belum show kalo pagi buta gini.

Lapar sudah akhirnya kita sarapan di terminal 3, sambil ngikutin petunjuk jalan. Muka udah ingin dibersihkan, mampir ke guardian beli tisu pembersih muka. Sarapan di Ya Kun Kaya Toast. Enak, bedajauh yang di Jakarta. Pilih set A extra tea. Ngomongnya pakai bahasa singlish (singapore english) dan kujawab ok ok ok.

Pembayaran :

  • Tisue removal Guardian = debit jenius konversi SGD
  • Ya Kun Kaya Toast = debit jenius konversi SGD

Create your website with WordPress.com
Get started